Kamis, 06 Agustus 2015

Mendaur, Membaur, Memudar

Kita

Mendaur ulang Cinta

Kita

Membaur

lalu

Kita

Memudar

Tanpa Kata

Tanpa aksara

Tak bermakna

Menghilang Seketika


Jumat, 31 Juli 2015

Arc De Triomphe

Arc de triomphe de l'Étoile

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas, karena saya sedang malas menulis maka saya copas saja, sumpah saya tertarik dengan eifell tapi entah kenapa saya ingin sekali datang ke Arc de triomphe. Saya cukup gembira ketika menemukan Arc de Triomphe KW1 di Kediri di simpang lima gumuk, its look like dream come true Kw 1(hehehe)




Arc de triomphe de l'Étoile atau biasa dikenal sebagai Arc de Triomphe (Bahasa Indonesia: Gapura Kemenangan) adalah monumen berbentuk Pelengkung Kemenangan di Paris yang berdiri di tengah area Place de l'Étoile, di ujung barat wilayah Champs-Élysées. Bangunan ini dibangun atas perintah Napoleon Bonaparte dengan tujuan untuk menghormati jasa tentara kebesarannya.

Sejarah
Arc de Triomphe merupakan salah satu monumen paling terkenal di kota Paris yang menjadi latar belakang ansambel perkotaan di Paris. Terletak di bukit Chaillot yang tepat berada di tengah konfigurasi persimpangan jalan raya berbentuk bintang lima.

Pembangunan monumen ini telah direncanakan sejak 1806 oleh Napoleon setelah kemenangannya di Pertempuran Austerlitsz. Proses penyelesaian konstruksi fondasi dasar monumen ini memakan waktu selama 2 tahun pengerjaan, dan ketika Napoleon memasuki kota Paris dari barat bersama Archduchess Marie-Louise dari Austria pada tahun 1810, ia sudah bisa melihat monumen ini terbentuk dr kontruksi kayunya.
Arsitek dari monumen ini, Jean Chalgrin meninggal pada tahun 1811. 

Pengerjaan pembangunan monumen ini dilanjutkan oleh Jean-Nicolas Huyot. Selama masa restorasi Bourbon di Perancis, pembangunan monumen ini sempat dihentikan dan tidak dilanjutkan sama sekali sampai masa pemerintahan Raja Louis-Philippe pada tahun 1833-36.

Jenazah Napoleon pernah dibawa melewati monumen ini pada 15 Desember 1840 di dalam perjalanan menuju dimakamkan di Invalides
Sebuah Makam Prajurit Tak Dikenal dipasang di bawah Arc de Triomphe di Paris untuk mengenang para korban Perang Dunia I pada 28 Januari 1921

Senin, 15 Juni 2015

Kesaksian Menjadi Orang Katolik

Saya terharu ketika membaca tulisan ini, silahkan saya kutip tulisan ini dari blog milik Maria Natalia Brownell

Kesaksian Menjadi Orang Katolik

Sekilas mengenai saya.
Nama saya Maria Natalia Brownell (nama saya sebelum menikah: Maria Natalia Budiman). Saya lahir dan dibesarkan dalam keluarga Katolik. Sedari kecil, saya sudah tertarik untuk aktif di gereja Katolik. Saya sering ikut koor gereja, menjadi pengantar, dan cukup aktif di kegiatan Mudika. Walaupun demikian, kegiatan yang saya ikuti jarang yang bersifat pendalaman iman. Di sekolah Katolik, memang saya mendapat pelajaran agama Katolik, tetapi sifatnya sangat mendasar. Misalnya, saya tidak pernah diajar untuk membaca dan mengerti alkitab, saya kurang mengerti akan pentingnya doa dan devosi terhadap bunda Maria dan santo/santa, banyak hal di perayaan Misa kudus yang bagi saya adalah ritualitas biasa (tanpa mengerti akan artinya). Kurangnya pengertian saya terhadap iman Katolik membuat saya pergi ke gereja Katolik hanya karena 'memang begitulah seharusnya', bukan karena didasarkan atas motivasi hati dan keinginan saya untuk lebih dekat dengan Tuhan.

Waktu saya di SMA, saya bertanya-tanya terhadap diri saya sendiri. Sepertinya semua orang itu melalui pola hidup yang sama: sekolah, bekerja, menikah, berkeluarga, pensiun, lalu meninggal. Sepertinya sangat monoton dan membosankan. Saya lalu bertanya, apakah ada arti kehidupan yang lebih dalam daripada hanya mengikuti pola yang monoton begitu saja? Kenapa Tuhan menghendaki saya untuk hidup di dunia ini? Saya berharap suatu saat saya dapat menjawab pertanyaan ini…

Kegiatan saya sewaktu di SMA sangat banyak, terutama di kelas III karena persiapan untuk masuk Universitas. Waktu itu, saya ingin sekali bersekolah di luar negeri. Walaupun mulanya berat bagi orang tua saya mengijinkan anak perempuan satu-satunya untuk pergi ke luar negeri pada umur 17 tahun, mereka akhirnya mengijinkan saya pergi juga. Waktu itu $1 masih seharga Rp 2000, tidak semahal sekarang. Walaupun mereka hanya bisa menjanjikan untuk menyekolahkan saya selama 2 tahun pertama, saya tetap nekat untuk pergi. Saya memutuskan untuk mengambil bidang Tehnik Kimia di Oregon State University, Amerika. Satu tahun kemudian, saya pindah ke University of Wisconsin, Madison, Wisconsin.

Kehidupan saya di AmerikaDi Madison, Universitasnya besar sekali, dan jauh lebih sulit daripada di Oregon. Untungnya banyak anak Indonesia yang bersekolah di sana. Saya mencoba untuk lebih ikut aktif di kegiatan Mudika. Alasan utamanya adalah karena ingin mendalami iman saya lebih lanjut. Jauh dari keluarga membuat saya lebih terpanggil untuk mendekatkan diri pada Tuhan. Di Mudika, saya mengusulkan untuk belajar Alkitab, tetapi anak-anak Mudika semuanya protes. Mereka mengatakan bahwa mereka sudah capai belajar selama seminggu, dan mereka hanya mau berkumpul untuk bersosialisasi saja. Belajar Alkitab sifatnya terlalu serius. Walaupun tidak setuju, saya diam saja dan tidak memaksakan kehendak saya. Saya merasa seperti minoritas di kelompok Mudika itu, walaupun kita pergi ke gereja yang sama.

Persaan seperti minoritas ini membuat saya mencari tahu kelompok anak Indonesia yang lain: ICF / Indonesian Christian Fellowship (Persekutuan Kristen Indonesia). Ini adalah kelompok mahasiswa Protestan. Waktu saya datang pertama kali, saya disambut dengan hangat. Pertemuannya dibuka dengan menyanyi pujian, kesaksian iman, dan presentasi dari speaker mengenai Alkitab. Saya sangat menikmati pertemuan ICF ini. Saya merasakan persahabatan dalam iman yang begitu kuat dan murni. Walaupun saya anak baru, saya sudah merasa seperti bagian dari keluarga besar ICF. Saya tidak pernah merasa bersalah mengikuti kegiatan ICF, karena bagi saya yang penting adalah saya menjadi lebih dekat dengan Tuhan. Walaupun ICF adalah kelompok Protestan, saat itu saya merasa kita mempunyai Tuhan yang sama, dan iman Kristiani yang sama.

Membaca dan merenungkan firman Tuhan menjadi sumber kekuatan saya, yang menemani saya dalam kesendirian. Saya seperti menemukan air kehidupan baru yang menyegarkan kehidupan saya. Tidak pernah sebelumnya saya merasakan firman Tuhan begitu hidup dan mengena. Seperti orang sedang jatuh cinta, saya merasa jatuh cinta kepada Tuhan untuk pertama kalinya dalam hidup saya. Sedikit demi sedikit saya mulai bisa menjawab pertanyaan saya waktu di SMA dulu, bahwa tujuan hidup saya adalah hidup bersama dengan Tuhan di Surga nantinya. Kehidupan saya di dunia ini adalah masa persiapan saya untuk mendekatkan diri pada Tuhan. Ajaran Protestan sangat menitik beratkan pada 'lahir baru' dan 'keselamatan di Surga'. Saya yakin bahwa saat itu apabila saya meninggal, saya akan langsung masuk ke Surga.

Keterlibatan saya dalam kelompok ICF berkembang dari sekedar hadir di pertemuan menjadi anggota kursus kepemimpinan Kristen, pemimpin group 'bible study' (pendalaman Alkitab), 'elder' (pemimpin) bagian evangelisasi, koordinator beberapa perayaan kampus, ikut serta dalam kelompok missionaris ke Guadalajara (Mexico) dan aktif terlibat dalam konferensi kelompok-kelompok ICF di Amerika.

Saya menjadi Protestan saat itu, saya sangat yakin bahwa yang terpenting adalah hubungan langsung saya dengan Bapa, Kristus dan Roh Kudus. Hal ini membuat saya semakin yakin, saat itu, bahwa banyak tradisi di Gereja Katolik yang sebenarnya 'tidak perlu'; seperti penghormatan kepada Bunda Maria, santo/santa, otoritas Paus sebagai pemimpin gereja, pengakuan dosa terhadap pastor, tradisi dan simbol-simbol di gereja dll. Di samping itu, orang-orang Protestan juga saya nilai lebih serius terhadap iman Kristiani daripada orang-orang Katolik. Saya juga sangat tersentuh dengan Kebaktian di gereja Protestan; dengan lagu-lagu yang indah, dan pendalaman Alkitab yang sangat mengena. Saat itu saya merasa gereja Protestan begitu 'hidup' dengan musik, doa, dan firman Tuhan; dan saya melihat Gereja Katolik begitu penuh ritual, sulit dimengerti dan tidak bisa menjamah hati saya. Tanpa saya sadari, sedikit demi sedikit saya semakin meninggalkan Gereja Katolik. Mulai dari hanya sekedar sesekali datang ke gereja Protestan (inter-denominasi) , menjadi anggota tetap gereja Protestan. Saya begitu terlibat di kelompok Protestan ini, sampai ingin menjadi seorang misionaris. Saya begitu mencintai Tuhan dan menginginkan banyak orang mengenal dan mencintai Tuhan seperti yang saya alami.

Orang tua dan keluarga saya sangat menyesali keputusan yang saya ambil untuk pindah ke gereja Protestan. Mereka mencoba untuk mempengaruhi saya, tetapi selalu berakhir dengan perdebatan dan sakit hati. Ayah saya berkomentar "Lia, kamu sudah diajar di Gereja Katolik yang dimulai oleh Kristus, dan diteruskan oleh Petrus, rasul Kristus yang langsung diajar oleh Kristus sendiri, kenapa kamu masih pergi ke gereja lain?" Saya langsung menjawab dengan bersemangat, "Tetapi gereja Protestan bisa membuat saya lebih dekat dengan Tuhan, saya lebih mengerti akan Alkitab…..". Perdebatan ini biasanya diakhiri oleh saya mengutip ayat Alkitab, dan orangtua saya tidak bisa menjawab lebih lanjut. Saya ingat bahwa hal ini membuat mereka sangat sedih dan menyesal. Akhirnya, orangtua saya hanya bisa berdoa agar suatu hari saya bisa kembali ke gereja Katolik.

Tanpa terasa, sudah hampir 5 tahun lamanya saya menjadi anggota gereja Protestan. Selama studi saya di universitas, saya pernah kerja magang di Detroit (Michigan), dan mengambil Summer school di Houston (Texas). Di tempat yang berbeda ini, saya juga pindah ke gereja Protestan yang berbeda denominasinya. Di Detroit, saya pergi ke Gereja Baptis, di Houston saya pergi ke Gereja Pantekosta. Di tahun 1997, saya ditawarkan untuk bekerja di South Carolina. Saya pun pindah ke Gereja 'Southern Baptist'. Saya tidak tahu bagaimana caranya memilih suatu denominasi tertentu. Waktu saya tanya ke penasehat gereja saya yang dulu, dia hanya bisa menjawab, "Cari gereja yang cocok di hatimu dan bisa membuat kamu merasa senang".

Perjalanan pulang ke Roma di tahun 1996, Tuhan mempertemukan saya dengan calon suami saya: Kyle Brownell. Dia adalah seorang Amerika, dan seorang Katolik. Hampir semua teman Protestan saya tidak setuju akan hubungan saya dengan Kyle. Mereka mengganggap bahwa orang Katolik itu bukan 'orang percaya', sehingga harus diinjili. Saat itu saya pikir bahwa saya akan dipakai Tuhan untuk mengubahnya menjadi seorang Protestan, terutama karena dia (seperti banyak orang Katolik yang saya kenal) tidak begitu mengerti akan iman Katoliknya. Saya sangat yakin bahwa dalam waktu beberapa tahun, Kyle akan menjadi Protestan seperti saya. Tidak pernah saya bayangkan, bahwa ternyata saya keliru. Tuhan mempunyai rencana yang lain bagi kehidupan iman saya.

Tinggal di South Carolina dengan lingkungan yang baru, jauh dari teman-teman ICF-Madison membuat saya merenung…. Untuk pertama kalinya saya bertanya-tanya di dalam hati, kenapa setiap saya pindah tempat, saya harus mencari gereja Protestan yang baru? Sebenarnya gereja Protestan mana yang lebih benar? Di Amerika sendiri gereja Protestan terdiri dari sekitar 20,000 denominasi. Semuanya menganggap denominasi-nya adalah yang benar, yang diinspirasikan langsung dari Roh Kudus. Kalau benar semuanya dari Roh Kudus, dan hanya ada satu Roh Kudus, kenapa ada 20,000 denominasi yang berbeda? Apakah cara orang memilih denominasi hanya didasarkan akan 'feeling good' (perasaan cocok/senang) saja? Apakah ada arti yang lebih mendalam daripada hanya sekedar 'feeling good'? Saya bertekat bahwa saya harus memutuskan untuk yang terakhir kalinya, gereja mana yang saya pilih. Kali ini saya harus benar-benar mengerti mengapa saya memilih gereja tersebut, dan bukan hanya sekedar 'feeling good' belaka.

Hal lain yang membuat saya bertanya-tanya akan pengertian iman Protestan, adalah bahwa setelah seseorang "menerima Tuhan Yesus di dalam hati", seseorang langsung dijamin masuk surga. Walaupun dia melakukan dosa apapun selanjutnya, kekudusan Kristus akan menyelimuti hati orang tersebut. Dengan kata lain, seseorang akan tetap langsung masuk ke Surga kalau dia meninggal, walaupun dia tercemar akan dosa dan hidup dalam kegelapan, karena Kristus akan menyelimutinya dengan kekudusanNya. Kalau memang begitu, saya berpikir, apa alasan kita untuk menjadi lebih baik, menyucikan diri dan menjadi kudus? Di Alkitab jelas ditulis bahwa hanya orang kudus yang bisa masuk surga, bukan orang yang 'diselimuti' oleh kekudusan Kristus. Rasul Yakobus menulis secara jelas bahwa "Iman tanpa perbuatan adalah mati" (Yak 2:17, 26). Kalau begitu tidak cukup bahwa kita hanya mempunyai iman saja, tanpa disertai perbuatan. Perbuatan harus mengikuti iman, harus ada buah-buah iman yang terlihat lebih dari sekedar janji atau perkataan saja. Waktu saya tanyakan hal ini kepada pendeta/penasihat Protestan, mereka mengatakan bahwa apabila seorang yang 'lahir baru' tidak menunjukkan perbuatan pertobatan, artinya dia tidak benar-benar diselamatkan. Tetapi, bagaimana gereja Protestan bisa dengan yakin mengatakan bahwa seseorang selamat atau tidak hanya berdasarkan pada pertanyaan, "Apakah kamu menerima Tuhan Yesus di dalam hatimu?" Bukankah keyakinan ini hanya berdasarkan iman saja? Saya melihat adanya pandangan yang tidak konsisten dari pernyataan iman Protestan ini.

Gereja Protestan tidak memberikan penghormatan khusus kepada Bunda Maria. Maria hanya sekedar diakui sebagai bunda Yesus. Menghormati Bunda Maria dianggap sebagai pemujaan berhala. Apalagi pernyataan "Bunda Maria dikandung tanpa dosa". Ini dianggap sebagai pernyataan salah, karena di Alkitab ditulis semua orang jatuh ke dalam dosa (Rom 3:23). Ajaran Protestan akan Bunda Maria ini membuat saya bertanya-tanya. Bagaimana gereja Protestan menanggapi penampakan Bunda Maria yang terbukti terjadi di beberapa tempat di dunia, tentang banyak mukjijat yang terjadi sehubungan dengan penampakkan tersebut, dan dampak penampakan itu terhadap pertobatan jutaan orang yang kembali kepada Tuhan? Lalu bagaimana gereja Protestan mengartikan santo/santa yang telah meninggal ratusan tahun yang lalu, dan tubuhnya tetap utuh tidak berubah?

Gereja Protestan juga mengartikan bahwa roti dan anggur yang diterima waktu di kebaktian, adalah simbol belaka untuk mengenang Kristus, tanpa ada arti yang lebih lanjut. Hal inipun membuat saya bertanya, bagaimana gereja Protestan mengartikan ayat Alkitab "Barangsiapa makan dan minum tanpa mengakui Tubuh Tuhan, ia mendatangkan hukuman atas dirinya" (1 Kor 11:29). Juga dalam kitab Rasul Yohanes setelah mereka mendengar Yesus mengajarkan hal Roti Hidup, banyak yang pergi meninggalkan- Nya (lih. Yoh 6:66), justru karena kesungguhan Yesus tentang hal ini. Apabila benar bahwa roti dan anggur hanya simbol biasa, mengapa menimbulkan akibat sampai sedemikian? Lalu bagaimana dengan banyak mukjijat yang terjadi sebubungan dengan 'hosti' kudus, yang buktinya masih dapat ditemukan saat ini? Sepertinya, saya berpikir, ada arti yang lebih daripada hanya sekedar simbol roti-anggur belaka.

Semua pertanyaan ini membuat saya mulai ragu akan 'KEUTUHAN' iman Kristiani yang dipercayai oleh gereja Protestan. Hal ini membuat hati saya tidak damai. Sepertinya ada perdebatan di dalam hati saya, karena jawaban yang saya terima tidak memuaskan. Entah bagaimana, saya ingin berdoa dan menyembah Kristus dalam kedamaian. Saya tidak perduli lagi akan musik yang meriah, atau kotbah yang bersemangat. Yang saya butuhkan adalah kedamaian dan kebenaran yang utuh. Saya ingin merenungi kehidupan Kristus secara keseluruhan, termasuk kerendahan hati-Nya waktu membasuh kaki para murid-Nya dan sengsara-Nya di kayu salib. Di gereja Protestan, tidak ada upacara Kamis Putih atau Jumat Agung, mereka hanya merayakan Paskah.

Di manapun saya berada, saya ingin pergi ke rumah Tuhan yang sama, yang percaya akan iman yang sama. Saya rindu akan gereja yang bisa menjawab pertanyaan saya di atas bukan dengan perdebatan, tetapi dengan pengertian yang utuh dan tidak mempertentangkan ayat yang satu dengan ayat yang lain. "Tuhan, mohon tunjukkan, saya harus ke gereja yang mana? Saya ingin ke gereja yang Engkau dirikan…"

Gereja Katolik mempunyai jawaban
Suatu hari, hal yang luar biasa terjadi dalam hidup saya. Sepertinya ada suara yang begitu lembut dalam hati saya memanggil saya untuk berdoa di Misa Gereja Katolik. Hal ini sangat aneh sekali bagi saya, karena saat itu sudah sekitar 6 tahun saya meninggalkan Gereja Katolik. Ikut dalam perayaan Ekaristi kudus yang pertama kali setelah sekian lama memberikan kesan yang lain dalam hati saya. Fokus dari Misa adalah Kristus, Anak Domba Allah. Saat inilah saya akhirnya dapat berdoa dengan damai dan menyatukan hati dengan pengorbanan Kristus. Di atas semua itu, …..bukan musik yang meriah, kotbah yang mengesankan, atau perasaan saya yang terpenting, tetapi kehadiran Yesus sendiri yang saya rindukan. Saya tidak dapat menjelaskan, tetapi saat itu untuk pertama kalinya saya merasa sangat rindu untuk menerima Tubuh Kristus di dalam Komuni kudus, sesuatu perasaan kehilangan yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Suara yang lembut itu sepertinya memanggil saya untuk tidak meninggalkan Gereja Katolik. Sepertinya tidak adil, saya pikir, kalau saya memutuskan untuk meninggalkan Gereja Katolik tanpa benar-benar mengerti ajaran Gereja Katolik yang sebenarnya. Saya bertekat untuk mempelajari iman Katolik dengan lebih dalam, sesuatu yang belum pernah saya lakukan sebelumnya.

Tuhan mempertemukan saya dengan pasangan suami-istri yang juga sedang ingin mendalami iman Katolik seperti saya. Mereka mengajak saya untuk belajar bersama dari buku-buku "Dr. Scott Hahn", seorang teolog Protestan ternama yang akhirnya menjadi Katolik. Dengan pengetahuan Alkitab yang sangat mendalam, Dr. Scott Hahn benar-benar menjawab pertanyaan saya dengan begitu jelas dan masuk akal. Selain Dr. Scott Hahn, kami juga belajar dari Katekismus Gereja Katolik, yang mengajarkan doktrin Gereja Katolik secara utuh dan sistimatis. Baru pernah saya melihat buku doktrin gereja yang setebal itu. Di gereja Protestan, mereka hanya belajar dari Alkitab saja, atau kalau ada buku doktrin, tidak pernah ada yang setebal buku doktrin Gereja Katolik.

Dari pendalaman iman ini, saya belajar bahwa banyak sekali kesalah-pahaman tentang Gereja Katolik, yang tidak benar. Seperti contoh, Gereja Katolik banyak dipengaruhi oleh ritualitas manusia, yang tidak didasari Alkitab. Pengertian ini sangat salah sekali, sebab ternyata ajaran Gereja Katolik sangat Alkitabiah! Tetapi, karena ayat Alkitab mudah sekali untuk diinterpretasikan dari banyak sisi, Gereja Katolik juga percaya akan Tradisi Suci yang membantu menginterpretasikan ayat Alkitab dengan benar. Tradisi ini diturunkan dari Kristus kepada para rasul, Paus, uskup, dari generasi ke generasi. Hal inilah yang membuat Gereja Katolik tetap satu selama 2000 tahun lebih. Hal ini sangat masuk akal bagi saya, karena Kristus berkata kepada Petrus "Di atas batu karang ini saya akan dirikan GerejaKu", dan "Dia akan selalu beserta kita/GerejaNya sampai akhir" (Mat 16:18). Sebelum sengsaraNya, Kristus berdoa agar pengikutNya selalu bersatu. Karenanya, penting sekali bagi kita untuk mengakui otoritas dari Paus, sebagai pemimpin Gereja, dan mengikuti otoritas doktrin Gereja Katolik yang membahas iman Kristiani secara utuh, langsung diturunkan dari Kristus sendiri.

Saya sangat terkagum waktu mengetahui bahwa ajaran Katolik tidak hanya berdasarkan Alkitab, dan juga sangat utuh mengupas penyempurnaan dari Perjanjian Lama ke Perjanjian Baru. Contohnya adalah Misa Kudus sendiri. Pembagian Misa Kudus dari Liturgi Sabda and Liturgi Ekaristi berakar dari tradisi "pemecahan roti" yang dilakukan oleh rasul Kristus di Perjanjian Baru. Mereka berkumpul dan membahas ajaran Kristus dan 'memecahkan roti'. Kristus juga mengatakan bahwa "Inilah TubuhKu, dan inilah DarahKu. Lakukanlah ini sebagai kenangan akan Daku". Dia tidak mengatakan "Inilah simbol TubuhKu, dan inilah simbol DarahKu". Secara khusus, Kristus menginginkan kita untuk mengenangNya dengan melakukan perayaan Ekaristi. Suatu mukjijat terjadi saat itu, dimana roti dan anggur berubah menjadi Tubuh dan Darah Kristus. Ini menjawab pertanyaan saya mengenai arti roti dan anggur yang lebih dari hanya sekedar simbol. "Kristus sebagai Anak Domba Allah", adalah pemenuhan tradisi umat Yahudi di
Perjanjian Lama, di mana anak domba dikorbankan untuk menjadi persembahan pengampunan dosa kepada Tuhan. Kristus adalah pemenuhan janji keselamatan Allah, korban yang paling sempurna, yang menyelamatkan manusia dari dosa.

Pertanyaan saya tentang Bunda Mariapun terjawab. Bunda Maria menempati tempat khusus di dalam rencana Keselamatan Allah. Di kitab Kejadian, setelah manusia pertama jatuh dalam dosa, Bunda Maria sudah dinubuatkan, 'benih dari perempuan ini akan menjadi penyelamat dunia, dan bahwa iblis akan bertekuk lutut di kakinya" (Kej 3:15). Dan di akhir dunia, seperti disebutkan di kitab Wahyu, Bunda Maria dimahkotai di surga (Why 12: 1) yang melahirkan Sang Penyelamat. Melihat keutamaan Bunda Maria dalam rencana keselamatan Allah, membuat saya yakin bahwa dia adalah seorang kudus yang harus kita hormati, seperti Kristus sendiri menghormatinya. Waktu Bunda Maria menampakkan diri kepada santa Bernadette, dia berkata "Akulah perawan yang dikandung tanpa noda", meyakinkan saya bahwa dia sungguh tidak berdosa. Seperti Malaikat Gabriel mengatakan "Salam Maria, penuh rahmat" (Luk 1:28), mengandung makna bahwa rahmat Tuhan sendirilah yang membuatnya tanpa dosa. Apabila Tuhan dapat membuat
Anak-Nya lahir dari kandungan Bunda Maria, bukankah wajar kalau Diapun dapat membuat Kristus lahir di kandungan Bunda yang suci tanpa dosa?

Pertanyaan saya tentang keselamatan pun terjawab dalam pengajaran Gereja Katolik. Gereja Katolik percaya bahwa Kristus adalah Penyelamat manusia dari dosa. Dengan percaya kepadaNya kita menerima janji keselamatan di Surga. Tetapi, keselamatan ini dapat hilang, apabila iman kita tidak diikuti perbuatan (Yak 2:17,26). Tuhan ingin kita menjadi kudus, karena tanpa kekudusan kita tidak bisa masuk ke Surga (Ibr 12:14). Kekudusan ini harus dinyatakan dengan pemurnian iman dalam perbuatan kita sehari-hari, untuk lebih mencintai dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Hal ini kita lihat dari para rasul dan orang kudus yang meninggal dengan mengorbankan diri untuk Tuhan. Iman mereka bukan hanya berdasarkan perkataan saja, tetapi oleh pergorbanan yang dilakukan karena kasih kepada Kristus, mengikuti teladan Kristus yang rela mati di kayu salib untuk kita. Hal ini meyakinkan saya bahwa tidak cukup kita hanya "menerima Kristus di hati kita", tetapi kita juga harus mengikuti contoh Kristus dan mencintaiNya sedemikian rupa dalam pengorbanan hidup kita sehari-hari. Karena itulah Kristus mengajarkan, "Bukan mereka yang memanggil Tuhan, Tuhan, yang akan diselamatkan, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa di surga" (Mat 7:21). Ajaran Gereja Katolik tentang keselamatan inilah adalah jawaban terakhir yang saya perlukan untuk kembali ke Gereja Katolik…

Saya merasa sungguh bahagia sekali, sekarang saya sudah 'pulang' ke rumah Tuhan di Gereja Katolik. Ke manapun, saya tidak perlu bingung pergi ke gereja yang mana, karena di manapun Gereja Katolik tetap sama. Saya yakin bahwa Gereja Katolik ini bukan didirikan oleh orang biasa, tetapi oleh Kristus sendiri. Kristus berjanji bahwa "GerejaNya akan utuh sampai akhir", dan ini telah terbukti di dalam Gereja Katolik yang bertahan dari 2000 tahun yang lalu sampai sekarang. Deep inside my heart, I leapt for joy for I could finally say, "Here, I am, Lord. I am HOME……"

Tentang Penulis
Maria Brownell (Lia) menikah dengan seorang berkebangsaan Amerika dan dikarunia tiga anak laki-laki. Bersama dengan suami, Lia telah menyelesaikan master of theological study di Institute for Pastoral Theology - Ave Maria University, USA.comment this article : http://katolisitas. org/2008/ 11/08/thank- you-jesus- i-am-home/ 

http://adventure-sophia.blogspot.com/2009/01/kesaksian-menjadi-orang-katolik.html

Jumat, 05 Juni 2015

API

Cinta tak harus hadir dalam birahi,

Cinta itu membebaskan,

Sekali kau bermain api

kau akan terbakar habis

Kita hanya butuh korek atau pemantik

Apakah kita mudah sekali jatuh Cinta?

Ah terkadang manusia

memang tak bisa memahami realitas apa adanya

Tak pernah membiarkan sesuatu berjalan alamiah


Karena otak kita terus berpikir bagaimana mengendalikannya


Lalu berilah jeda pada Cinta, 


Toh Cinta tidak pernah kemana-mana


Biarkan dirimu bebas, pada kesadaran akan masa kini

Rabu, 03 Juni 2015

PEREMPUAN

Germaine Greer yang menulis tentang nasib dan hak-hak perempuan dalam bukunya Change and The Whole Woman "Perempuan yang hanya pasrah dan menyerah pada nasib akan dimutilasi oleh lelaki seumur hidupnya".

Mutilasi dalam hal ini adalah tentang kesempatan berkarir, memilih jumlah anak, memilih hamil atau tidak, serta mutilasi kesempatan mengembangkan diri". Yang paling miris ketika perempuan justru pasrah setelah menikah "tubuhnya bukan miliknya lagi tetapi milik suaminya". 

Perempuan, tubuhnya dan haknya tetaplah miliknya sendiri apapun itu keadaan dan statusnya. Perempuan pun masih terpenjara dalam perbudakan seksual laki-laki. Masih jarang, menemui hubungan laki2 dan perempuan yang setara, tidak ada yang menjadi objek dan mendominasi. 

Ketidaksetaraan ini pun dialami oleh perempuan di Sudan, suku Nubia, female circumcision ini benar2 melanggar hak perempuan. Mereka mengikat kaki para gadis dari tumit sampai pinggang, kemudian melakukan operasi pemotongan klitoris tanpa bius.

Masih banyak perempuan di luar sana, yang tidak tahu haknya, kehilangan dirinya, pasrah terhadap keadaan, dan tidak punya pilihan. ‪#‎RodokRadikal‬

Perempuan pun mau tidak mau harus mengerti dengan pola komunikasi dominan yang diterapkan oleh laki-laki, sementara laki-laki merasa tidak perlu memahami bahasa perempuan. Mereka selalu mengatakan perempuan itu rumit, tanpa pernah berusaha mencoba memahami. Padahal sudah sewajarnya pola komunikasi itu berjalan secara setara

Jumat, 29 Mei 2015

Mitra Hidup? atau KASUR

..menemukan

mitra hidup

mirip seperti memilih KASUR,

mengapa KASUR?

sebagai teman di kala sehat maupun sakit,

segar maupun lelah, senang maupun sedih.

 Dan kita bisa yakin menemukan

yang tepat tanpa harus menidurinya terlebih dahulu.

Apakah memang begitu?

jadi kalau ditiduri terlebih dahulu,

sebenarnya nyari kasur apa mitra hidup?

jadi mitra hidup itu bukan teman tidur?

mitra hidup bukankah harusnya bersenyawa?

pertanyaan, pertanyaan, pertanyaan....

mengupas, mengupas, mengupas.....




Selasa, 26 Mei 2015

I'm Not The Only One


Belajar semiotika serta merta membuat saya lebih peka akan arti tanda, tapi video klip milik Sam Smith ini mudah dimengerti. Betapa sedih dan sakitnya seorang wanita ketika mengetahui kenyataan lelaki yang dicintainya selama bertahun-tahun berselingkuh. Dalam video klip juga digambarkan si wanita selingkuhan nampak lebih muda. Saya benar-benar geram melihat tiap bagian ketika si Perempuan yang tabah ini tetap bisa tersenyum menyambut suaminya yang baru saja pulang. Oh God thats so sad....

akan saya kutip lirik nya disini 

"I'm Not The Only One"

You and me, we made a vow
For better or for worse
I can't believe you let me down
But the proof's in the way it hurts

For months on end I've had my doubts
Denying every tear
I wish this would be over now
But I know that I still need you here


You say I'm crazy
'Cause you don't think I know what you've done
But when you call me baby
I know I'm not the only one

You've been so unavailable
Now sadly I know why
Your heart is unobtainable
Even though Lord knows you kept mine


You say I'm crazy
'Cause you don't think I know what you've done
But when you call me baby
I know I'm not the only one

I have loved you for many years
Maybe I am just not enough
You've made me realize my deepest fear
By lying and tearing us up


You say I'm crazy
'Cause you don't think I know what you've done
But when you call me baby
I know I'm not the only one

I know I'm not the only one
I know I'm not the only one
And I know
And I know
And I know
And I know
And I know
And I know, no
I know I'm not the only one
Saya suka dengan acting Diana Agron di Video Klip Sam Smith ini, begitu menghayati pesan dan lagupun tersampaikan dengan baik. Good Job Diana!

Senin, 25 Mei 2015

10+1 ALASAN TIDAK MENIKAH BY AYU UTAMI

10+1 ALASAN TIDAK MENIKAH BY AYU UTAMI

sebenarnya ini ditulis July 14, 2012 at 6:55am
Ketika itu saya sedang gandrungnya dengan Ayu Utami dan prinsip2nya, tapi persepsi saya mengenai pernikahan sudah banyak berubah.

10 + 1 Alasan untuk Tidak Menikah
by Ayu Utami

Inilah sebelas alasan kenapa tidak menikah adalah sikap politik saya, dan karenanya saya tidak layak diundang oleh Jeremy Thomas sebagai tamunya dalam Love & Life

1. Memangnya harus menikah?

2. Tidak merasa perlu

3. Tidak peduli

4. Amat peduli. Jika di satu sisi saya mudah dianggap tidak peduli pada nilai yang dipercaya ibu saya, di sisi lain saya sesungguhnya amat peduli.Awalnya sederhana saja. Sejak kecil saya melihat masyarakat mengagungkan pernikahan. Ironisnya, dongeng Cinderella, Putri Salju, Putri Tidur, Pretty Woman tamat pada upacara, tukar cincin, dentang lonceng, atau ciuman di balkon. Artinya, tidak ada dongeng tentang perkawinan itu sendiri.

Sesungguhnya pada titik dongeng berhenti, seorang enak diperkenalkan pada yang realistis. Yang tidak diceritakan itu. Yaitu, bahwa pernikahan tidak ideal. Selain kasih sayang, juga ada kebosanan, penyelewengan, pemukulan. Tetapi itu tabu dibicarakan. Sebaliknya, masyarakat mereproduksi terus
nilai yang mengagungkan pernikahan. Mereka menempatkan jodoh sebagai titik nadir sejajar dengan kelahiran dan kematian. Suatu proses yang wajib dilalui manusia. Seolah-olah alamiah, bahkan kodrati. Barangkali percintaan memang amat romantis sehingga orang, misalnya saya dan pacar saya kalau lagi jatuh cinta, suka berkhayal bahwa kami dipersatukan oleh malaikat (tentu khayalan ini berakhir bersama selesainya hubungan). Perasaan melambung itu mungkin yang membuat kita ogah mengakui bahwa kita lahir dan mati adalah proses biologis, sementara menikah adalah konstruksi sosial belaka.

Persoalannya, selalu ada yang tidak beres dengan konstruksi sosial. Pada umumnya pernikahan masih melanggengkan dominasi pria atas wanita. Kecuali di beberapa negara liberal Eropa, hukum tidak terlalu berpihak pada istri.

Di Indonesia ini terlihat pada setidaknya undang-undang perkawinan, perburuhan, maupun imigrasi. Di masyarakat, begitu banyak pengaduan kasus kekerasan domestik terhadap perempuan. Kita dengar dari media massa tentang pemukulan atas pembantu rumah tangganya Imaniar hingga atas Ayu Azhari oleh suaminya sendiri. Ketimpangan jender harus diakui.

Tapi puncak pengesahan supremasi pria atas wanita adalah dalam poligami. Tema yang hampir-hampir tak pernah dikembangkan, bahkan dalam dongeng 1001 malam. (Menurut saya topik ini digarap dengan amat muram dan mencekam dalam Raise the Red Lentern oleh Zhang Yi Mou). Bahwa seorang lelaki boleh memiliki banyak bini, tapi seorang istri tidak diperkenankan memiliki banyak laki. Padahal, secara biologis perempuanlah yang bisa betul-betul yakin bahwa anak yang dikandungnya adalah anaknya sendiri. Waktu remaja tentu saja saya merasa tidak nyaman membaca berita bahwa Rhoma Irama kawin lagi dengan Rika Rachim, yang lebih muda dan segar daripada Veronica, istri pertamanya yang kemudian minta cerai karean tidak mau dimadu. (Saya menyetujui perselingkuhan, sebab perselingkuhan istri maupun suami sama-sama tidak disahkan hukum).

Saya anti-poligami. Tapi bukannya tidak bisa melihat rasionalisasi di balik kawin ganda ini. Poligami adalah masuk akal di dalam masyarakat yang amat patriarkal, yang berasumsi bahwa pria superior, bahwa pria menyantuni perempuan dan tak mungkin sebaliknya, sehingga tanpa lelaki seorang perempuan tak memiliki pelindung. Para pendukung poligami umumnya gagal untuk mengakui bahwa poligami hanya adil untuk sementara, yaitu dalam konteks masyarakat patriarkal. Dan bahwa kita punya pekerjaan besar untuk mengubah sistem yang cenderung berpihak pada pria itu. Makanya, saya kecewa ketika dalam periode Gus Dur, Menteri Pemberdayaan Perempuan tidak menentang pencabutan PP 10 yang melarang pegawai negeri beristri banyak. (Dalam hal ini saya lebih suka Soeharto daripada Hamzah Haz.)

Lantas, apa hubungan semua perkara besar itu dengan saya? Hubungannya adalah bahwa saya peduli, yaitu jengkel dengan idealisasi tadi. Barangkali saya ingin mengatakan bahwa ada persoalan di balik pengagungan atas pernikahan. Pernikahan tidak dengan sendirinya membuat hidup Anda sempurna atau bahagia. Saya ingin mengingatkan, ada jalan alternatif. Perempuan tak perlu menjadi istri kesekian atau kawin dengan lelaki bertelapak tangan ringan hanya demi jadi Nyonya Fulan.

Catatan: Jika perkawinan ibarat pasar, orang-orang yang memutuskan tidak menikah sesungguhnya mengurangi pasokan istri seperti OPEC mengatur suplai minyak. Juga memperingatkan para suami bahwa istri bisa tak bergantung pada dia. Dengan demikian, mestinya harga istri menjadi lebih mahal sehingga harus diperlakukan dengan sebaik-baiknya. (Nah, saya peduli dan berniat baik, kan?)

5. Trauma. Saya punya trauma. Bukan pada lelaki, sebagaimana diperkirakan banyak orang, misalnya seorang ibu pendakwah di televisi. Melainkan pada sesama perempuan yang tidak sadar bahwa mereka tunduk danmelanggengkan nilai-nilai patriarki.

Saya punya dua bibi pemuja perkawinan. Salah satunya begitu mengagungkan persuntingan sehingga jika saya menikah, ia takkan menyapa saya dalam suratnya sebagai Ayu, melainkan sebagai Nyonya Anu. Tapi mereka sendiri tidak menikah. Bukan tak mau, melainkan karena tak dapat suami. Mereka juga pencemburu pada perempuan lain yang bukan sedarah dalam keluarga kami. Mereka cenderung menganggap anak laki-laki lebih berharga ketimbang anak perempuan. Syukurlah bahwa ayah-ibu saya memperlakukan sama
putra-putrinya, sehingga saya tidak punya dendam, sembari tetap melihat ketidakadilan.

Saya juga punya guru-guru di SD dan SMP yang memenuhi segala stereotipe tentang perawan tua, perempuan "tidak laku" yang dengki. Mereka mengidealkan perkawinan. Mereka tidak mendapat suami. Mereka adalah guru-guru paling killer di sekolah. Mereka menghukum dengan berlebihan. Mereka membenci murid-murid yang cantik, setidaknya begitu mudah berang pada wajah ayu. Syukurlah, saya tidak ayu dan cenderung tomboy sehingga mereka baik pada saya. Dengan demikian, saya punya simpati baik pada si guru maupun pada korbannya, teman saya yang cantik. Sembari tetap merasakan ketidakadilan.

Pada masa kanak dan remaja, kesejajaran antara "perawan tua" dengan tabiat pendengki tampak begitu nyata, sehidup kakak tiri Cinderella. Untuk mengatakan bahwa hal-hal tersebut tidak saling berkaitan adalah naif. Lagi pula, demikianlah stereotipe yang dilanggengkan masyarakat. Tapi, untuk mempercayai bahwa perempuan yang tidak kawin niscaya mempunyai problem psikologis juga terlalu menyederhanakan persoalan.

Inilah trauma saya: bahwa saya melihat sindrom perawan tua. Sejak remaja saya merasa terganggu olehnya. Bertahun lalu saya menulis dalam diary, "Barangkali saya tidak akan menikah kelak, tetapi saya tidak akan menjadi pencemburu." Mungkin inilah jalan yang saya pilih: masuk ke dalam trauma itu dan membalikkannya. Masuk ke dalam prasangka masyarakat dan membuktikan kesalahannya.

Bibi saya, guru saya, adalah orang yang terluka. Mereka dilukai oleh masyarakat yang hanya menganggap sempurna wanita berkeluarga dan menganggap tak laku perempuan lajang tua. Dan luka itu adalah milih setiap perempuan.
Saya ingin mengorak luka itu, luka saya juga, dan menunjukkan bahwa ini hanya konstruksi sosial, sehingga kita tak perlu menjadi sakit karenanya.

Tapi alasan ini kok terlalu heroik ya? Nah alasan berikutnya adalah:

6.Tidak berbakat. Rasanya, saya tidak berbakat untuk segala yang formal dan institusional. Contohnya, sejak SMP saya tidak pernah menjadi murid yang baik.

7. Kepadatan penduduk. Saya tidak ingin menambah pertumbuhan penduduk dengan membelah diri.

8. Seks tidak identik dengan perkawinan. Wah, pertama ini konsekuensi alasan ke-5 tadi: saya kan harus membuktikan bahwa perawan tua dan tak menikah tidak berhubungan. Kedua, siapa bilang orang menikah tidak berhubungan seks dengan bukan pasangannya.

9. Sudah terlanjur asyik melajang.

10. Tidak mudah percaya. Ibu saya selalu mengatakan bahwa menikah membuat kita tidak kesepian di hari tua. Tapi siapa yang bisa jamin bahwa pasangan tak akan bosan dan anak tidak akan pergi? Tak ada yang abadi di dunia ini, jadi sama saja.
 Poin ini yang bikin saya susah percaya pada sebuah hubungan, bahkan selalu dingin, apakah saya takut terluka? bisa jadi iya, kata orang hati laki-laki tidak berkaki tapi bersayap :(

+1 Dan kenapa saya menceritakan semua itu? Sebab selalu ditanya. Inilah anehnya kesadaran. Ketika kita menjalani hidup, sebetulnya semua mengalir begitu saja. Tetapi ketika kita ditanya, kita seperti dipaksa
untuk menyadari dan merumuskan. Lantas, sesuatu yang semula terasa wajar menjelma sikap politik.


lebih lengkapnya cariii bukunya yaaa... Si parasit Lajang, Cerita Cinta Enrico, dan Eks Parasit Lajang buku yang ga bosen kalo dibaca diulang-ulang.

Senin, 11 Mei 2015

Buta Jakarta

"Buta Jakarta, Catatan 09 Juni 2014"

Ketika kaki-kaki menapaki jalanan berdebu ibukota, satu persatu menjelma robot berbentuk manusia berjalan dengan tempo cepat menuju arah masing-masing
Tak ada tegur sapa
Tak ada keramahan
Semua sibuk dengan gadget
Dan urusan masing-masing
Sosialis seperti saya rasanya ingin teriak
Ketika melihat batas-batas yang semakin tinggi
Ketika rumah-rumah berpagar tinggi tak sembarang orang bisa datang dan bertamu
Ketika hubungan manusia dan manusia hanya sebatas hubungan kerja
Tak ada akrab
Tak ada tawa
Sepi dan sunyi

Lewat kaca Kopaja melihat pembangunan mall baru, di depannya pemukiman kumuh di pinggir kali tak tertata, rumah-rumah miring tempat manusia-manusia lain yang tak seberuntung manusia-manusia setengah robot dengan rumah berpagar tinggi, mereka hanya menunggu kapan akan digusur...

Saya persembahkan puisi Wiji tukul ini untuk mereka manusia-manusia rumah miring

di sini terbaring
mbok Cip
yang mati di rumah
karena ke rumah sakit
tak ada biaya
di sini terbaring
pak Pin
yang mati terkejut
karena rumahnya tergusur
di tanah ini
terkubur orang-orang yang
sepanjang hidupnya memburuh
terhisap dan menanggung hutang
di sini
gali-gali
tukang becak
orang-orang kampung
yang berjasa dalam setiap Pemilu
terbaring
dan keadilan masih saja hanya janji
di sini
kubaca kembali
: sejarah kita belum berubah!
(Wiji tukul-Kuburan Purwoloyo ditulis di
solo, 25 oktober 88)

Kamis, 07 Mei 2015

Golden Rules



FAKTANYA
Terkadang saya berpikir ada yang salah dengan lelaki-lelaki di Indonesia. Lepas dari budaya Patriarki yang menempel begitu erat di tiap daerah di Indonesia. Dari banyak hubungan yang saya lalui, baru saya sadari 1 hal, ternyata mengalah dan berusaha untuk mempertahankan hubungan itu kunci utama. Menurunkan ego itu juga penting. Saya merasa sebagai perempuan Adiluhung, dan saya tidak pernah berusaha memperbaiki hubungan. Ketika komunikasi sudah mulai kritis, saya tetap luweh dan tidak peduli. Secara tidak sadar saya sedang berevolusi, dengan ego yang begitu dan bertambah tinggi. Ketika memang banyak faktor yang membuat saya memutuskan untuk tidak bertahan, saya lagi lagi tidak mau mencari alasan mengapa saya harus bertahan. Kemudian pergi begitu saja, tanpa saya tahu yang saya tinggal pergi itu terluka, atau justru tidak peduli juga. “Lagi” saya tidak pernah berusaha bertanya. Bagi saya semuanya seperti terlupakan begitu saja.

 Sampai pada suatu hari ada suatu meme di salah satu display picture BBM teman saya “Kamu bisa bermain dengan dramamu, tapi tidak dengan karmamu”

Saat itulah saya browsing tentang karma, menemukan banyak hal salah satunya adalah meditasi kundalini dan meditasi dari Gede Prama, dan rumusannya tentang The Golden Rule, dari semua agama di dunia.

CHRISTIANITY
In everything, do to others as you would have them do to you, for this is the law and the prophets.
(Jesus, Matthew 7:12)

ZOROASTRIANISM
Do not do unto others whatever is injuring to yourself.
(Shayast-Na-Shayast 13:29)

JAINISM
One should treat all creatures in the world as one would like to be treated.
(Mahavira, Sutrakritangga)

JUDAISM
What is hateful to you, do not do to your neighbour. This is the whole Torah; all the rest is commentary.
(Hellel, Talmud, Shabbat 31 A)

BAHA'I FAITH
Lay not on any soul, a load that you would not wish to be laid upon you, and desire not for anyone the things you would not desire for yourself.
(Baha'ullah, Gleanings)

BUDDHISM
Treat not others in ways that you yourself would find hurtful.
(Udana-Varga 5, 18)

CONFUCIANISM
One word which sums up the basis of all good conduct...loving kindness, do not do to others what you do not want done to yourself.
(Confucious, analects, 15:23)

TAOISM
Regard your neighbour's gain as your own gain and your neighbour's loss as your loss.
(Tai Shang Kan Ying P'ien, 213-218)

SIKHISM
I am a stranger to no one, and no one is a stranger to me. Indeed, I am a friend to all.
(Guru Granth Sahib, PG. 1299)

ISLAM
Not one of you truly believes until you wish for others what you wish for yourself.
(The Prophet Mihammad, Hadith)

HINDUISM
This is the sum of duty, do not do to others what would cause pain if done to you.
(Mahbharata 5:1517)

UNITARIANISM
We affirm and promote respect for the interdependent web of all existence of which we are a part.
(Unitarian Principle)

NATIVE SPIRITUALITY
We are as much alive as we keep the earth alive.
(Chief Dan George)

Nahhh lhohhh, , that simple gais “Jangan pernah melakukan hal yang tak ingin orang lakukan kepadamu
Semua agama dan keyakinan mengajarkan hal yang sama persis.

Kalau kamu tidak ingin ditinggalkan jangan meninggalkan

Kalau kamu tidak ingin terluka jangan melukai

Kalau kamu ingin dipahami ya pahamilah orang lain

Kalau kamu ingin dicintai ya cintailah orang lain

The Golden Rule, aturan yang simple tapi hampir semua orang di dunia sangat sulit mempraktekkannya. Kita tidak sadar bahwa semua akan kembali ke lingkaran awal dimana kita memulainya. Tidak ada garis lurus. Semua lingkaran. 

Akhirnya saya bisa menyimpulkan sendiri apa yang disebut karma. Apapun yang kita lakukan kepada orang lain akan kembali ke diri kita sendiri entah positif dan negatif. Itu semua adalah pekerjaan alam semesta. Semua kembali ke titik semula. Dan saya keheranan dengan manusia di dunia serta berkaca pada diri sendiri ketika memelihara iri dan dendam, melukai mahluk hidup dan manusia lainnya.